berita terbaru

Rabu, 25 April 2012

ASKEP BBL


KONSEP MATERI BBL (Bayi Baru Lahir)
A.    Pengertian
Bayi baru lahir (neonatus) adalah suatu keadaan dimana bayi baru lahir dengan umur kehamilan 38-40 minggu yang lahir melalui jalan lahir dengan presentasi kepala ssecara spontan tanpa gangguan,menangis kuat,nafas secara spontan dan teratur, berat badan antara 2500-4000gram.
Bayi  adalah  seorang  anak  yang  muda  usianya. Disini akan dijelaskan  tentang  bentuk  rupa ketika bayi baru lahir, seperti dagu dan pinggul bayi yang baru lahir itu sempit, dengan  perut  agak buncit, serta lengan dan kaki yang agak pendek. Berat badannya kurang lebih 3.2 kilogram dan panjangnya 14-20 inci (35.6-50.8 sentimeter). Kepala bayi baru lahir itu amat besar di banding bagian-bagian badan yang lain, Sedangkan tengkorak manusia dewasa adalah kurang lebih 1/8 dari panjang badan. Ketika dilahirkan, tengkorak bayi baru lahir masih belum sempurna menjadi tulang. Bayi baru lahir mempunyai bulu halus yang dinamakan lanugo, khususnya di belakang, bahu, dan dahi. Lanugo hilang dengan sendirinya dalam masa beberapa minggu.
Tidak semua bayi mempunyai rambut yang banyak. Ada yang botak, dan ada yang mempunyai rambut yang terlalu halus sehingga hampir tidak dapat dilihat. Biasanya setelah kelahiran, kulit bayi baru lahir sering berwarna keabu-abuan hingga biru suram. Bayi baru lahir itu basah dan diliputi oleh tanda jalur darah serta bahan putih yang dinamakan verniks kaseosa dan yang dianggap bertindak sebagai rintangan anti bakteria Bayi baru lahir mungkin juga mempunyai bintik Mongolia, berbagai tanda lahir, atau kulit mengelupas, khususnya di bagian pergelangan tangan, tangan, mata kaki, dan kaki. Bagaimanapun, semua ini dianggap biasa dan akan hilang dengan peredaran masa.Tali pusar bayi baru lahir berwarna putih kebiru-biruan. Selepas kelahiran, dokter akan memotong tali pusar dan tali pusar yang ada di bayi baru lahir kira-kira panjangnya 1-2 inci. Tali pusar itu akan menjadi kering dan keriput, serta menjadi hitam, dan kemudian lepas dengan sendirinya dalam tempo kira-kira tiga minggu.

Masa bayi baru lahir (Neonatal) dibagi menjadi 2 bagian, yaitu :

1.Periode Partunate, dimana masa ini dimulai dari saat kelahiran sampai 15 dan 30  menit setelah kelahiran.
2.Periode Neonate, dimana masa ini dari pemotongan dan pengikatan tali pusar sampai sekitar akhir minggu kedua dari kehidiupan pascamatur.



Ciri-Ciri bayi neonatal, yaitu :

1.Masa bayi neonatal merupakan periode yang tersingkat dari semua periode         perkembangan. Masa ini hanya dimulai dari kelahiran sampai tali pusar lepas dari pusarnya
2.Masa bayi neonatal merupakan masa terjadinya penyesuaian yang radikal. Masa dimana suatu peralihan dari lingkungan dalam ke lingkungan luar.
3.Masa bayi neonatal merupakan masa terhentinya perkembangan. Ketika periode pranatal sedang berkembang tiba-tiba terhenti pada kelahiran.
4.Masa bayi neonatal merupakan pendahuluan dari perkembangan selanjutnya. Perkembangan individu di masa depan akan tampak pada waktu dilahirkan .
5.Masa bayi neonatal merupakan periode yang berbahaya. Masa ini berbahaya karena sulitnya menyesuaikan diri pada lingkungan yang baru.

      B.     Adaptasi bayi baru lahir
Penyesuaian pokok yang dilakukan bayi neonatal, yaitu :
1.Perubahan suhu, dimana ketika didalam rahim suhu berkisar 1000 F, namun suhu diluar berkisar 600 sampai 700 F
2.Bernapas, jika tali pusar diputus maka bayi mulai harus bernapas serndiri.
3.Mengisap dan menelan, jadi bayi sudah tidak lagi mendapat makanan melalui tali pusar tetapi memperoleh makanan dengan cara mengisap dan menelan
4.Pembuangan, ketika bayi dilahirkan barulah alat-alat pembuangan itu berfungsi.

Indikasi umum tentang kesulitan menyesuaikan kehidupan setelah kelahiran
1.Berkurangnya berat badan
2.Perilaku yang tidak teratur
3.kematian pada bayi

Kondisi yang mempengaruhi penyesuaian diri pada kehidupan pasca natal :
1.Lingkungan pranatal, dimana pada waktu dilingkungan pranatal tidak di rawat oleh ibunya sehingga dilingkungan pascanatal meempengaruhi perkembangannya.
2.Jenis persalinan, mudah atau sulitnya persalinan mempengaruhi penyesuaian pascanatal.
3.Pengalaman yang berhubungan dengan persalinan, ada dua pengalaman yang berpengaruh besar pada penyesuaian pascanatal,yaitu seberapa jauh ibu terpengaruh oleh obat-obatan dan mudah sullitnya bayi bernapas.
4.Lamanya periode kehamilan, jika bayi yang dilahirkan sebelum waktunya di sebut premature, sedangkan yang terlambat disebut postmatur. Abortus : bayi lahir dengan berat badan kurang dari 500 g, dan / atau usia gestasi kurang dari 20 minggu. Angka harapan hidup amat sangat kecil, kurang dari 1%
5.Sikap Orang tua, sikap yang menyenangkan dari orang tua memperlakukan bayinya itu akan mendorong penyesuaian yang baik.
6.Perawatan pascanatal, yaitu ada tiga aspek : pertama kebutuhan tubuh, kedua rangsangan yang diberikan.dan ketiga kepercayaan orang tua.

Bahaya pada bayi neonatal, yaitu :
1.Bahaya fisik, seperti lingkungan pranatal yang tidak baik, persalinan yang sulit dan ruwet, kelahiran kembar, postmatur, premature dan kematian bayi
2.Bahaya psikologis, seperti kepercayaan tradisional mengenai kelahiran, ketidakberdayaan, individualitas bayi, terhentinya perkembangan bayi, kurangnya rangsanagn,kemurungan orang tua baru, dan sikap yang kurang menyenangkan dari orang-orang yang berarti.

Berat badan bayi baru lahir (birthweight)
Berat badan bayi pada saat kelahiran, ditimbang dalam waktu satu jam sesudah lahir.
1.Bayi berat lahir cukup : bayi dengan berat lahir > 2500 g.
2.Bayi berat lahir rendah (BBLR) / Low birthweight infant : bayi dengan berat badan lahir kurang dari 1500 – 2500 g.
3.Bayi berat lahir sangat rendah (BBLSR) / Very low birthweight infant : bayi dengan berat badan lahir 1000 – 1500 g.
4.Bayi berat lahir amat sangat rendah (BBLASR) / Extremely very low birthweight infant : bayi lahir hidup dengan berat badan lahir kurang dari 1000 g.

      C.    Adaptasi Fisik Bayi Baru Lahir (Normal)
Segera setelah lahir, BBL harus beradaptasi dari keadaan yang sangat tergantung menjadi mandiri secara fisiologis. Banyak perubahan yang akan dialami oleh bayi yang semula berada dalam lingkungan interna (dalam kandungan Ibu)yang hangat dan segala kebutuhannya terpenuhi (O2 dan nutrisi) ke lingkungan eksterna (diluar kandungan ibu) yang dingin dan segala kebutuhannya memerlukan bantuan orang lain untuk memenuhinya.Saat ini bayi tersebut harus mendapat oksigen melalui sistem sirkulasi pernafasannya sendiri yang baru, mendapatkan nutrisi oral untuk mempertahankan kadar gula yang cukup, mengatur suhu tubuh dan melawan setiap penyakit.Periode adaptasi terhadap kehidupan di luar rahim disebut Periode Transisi. Periode ini berlangsung hingga 1 bulan atau lebih setelah kelahiran untuk beberapa sistem tubuh.Transisi yang paling nyata dan cepat terjadi adalah pada sistem pernafasan dan sirkulasi, sistem termoregulasi, dan dalam kemampuan mengambil serta menggunakan glukosa.

Dua faktor yang berperan pada rangsangan nafas pertama bayi:

a.Hipoksia pada akhir persalinan dan rangsangan fisik lingkungan luar rahim yang merangsang pusat pernafasan di otak.
b.Tekanan terhadap rongga dada yang terjadi karena kompresi paru-paru selama persalinan yang merangsang masuknya udara kedalam paru-paru secara mekanis (Varney, 551-552)
Interaksi antara sistem pernafasan, kardiovaskuler dan susunan syaraf pusat menimbulkan pernafasan yang teratur dan berkesinambungan serta denyut yang diperlukan untuk kehidupan.

Upaya pernafasan pertama seorang bayi berfungsi untuk :

      a.       mengeluarkan cairan dalam paru-paru.
      b.      Mengembangkan jaringan alveolus dalam paru-paru untuk pertama kali.


Perubahan Dalam Sistem Peredaran Darah.

Setelah lahir darah bayi harus melewati paru untuk mengambil O2 dan mengantarkannya ke jaringan. Untuk membuat sirkulasi yang baik guna mendukung kehidupan luar rahim harus terjadi 2 perubahan besar :
      ·         Penutupan foramen ovale pada atrium jantung.
      ·         Penutupan ductus arteriosus antara arteri paru-paru dan aorta.
Oksigen menyebabkan sistem pembuluh darah mengubah tekanan dengan cara mengurangi dan meningkatkan resistensinya hingga mengubah aliran darah.

Dua peristiwa yang mengubah tekanan dalam sistem pembuluh darah :

a.Pada saat tali pusat dipotong.
Tekanan atrium kanan menurun karena berkurangnya aliran darah ke atrium kanan. Hal ini menyebabkan penurunan volume dan tekanan atrium kanan. Kedua hal ini membantu darah dengan kandungan O2 sedikit mengalir ke paru-paru untuk oksigenasi ulang.
b.Pernafasan pertama menurunkan resistensi pembuluh darah paru-paru dan meningkatkan tekanan atrium kanan. O2 pada pernafasan pertama menimbulkan relaksasi dan terbukanya sistem pembuluh darah paru-paru.
Peningkatan sirkulasi ke paru-paru mengakibatkan peningkatan volume darah dan tekanan pada atrium kanan. Dengan peningkatan tekanan atrium kanan dan penurunan tekanan atrium kiri, foramen ovale secara fungsional akan menutup.Dengan pernafasan, kadar O2 dalam darah akan meningkat,mengakibatkan ductus arteriosus berkontriksi dan menutup. Vena umbilikus, ductus venosus dan arteri hipogastrika dari tali pusat menutup dalam beberapa menit setelah lahir dan setelah tali pusat diklem. Penutupan anatomi jaringan fibrosa berlangsung 2-3 bulan

Sistem pengaturan Suhu, Metabolisme Glukosa, gastrointestinal dan Kekebalan Tubuh.
      a.      Pengaturan Suhu

Suhu dingin lingkungan luar menyebabkan air ketuban menguap melalui kulit sehingga mendinginkan darah bayi. Pembentukan suhu tanpa menggigil merupakan usaha utama seorang bayi yang kedinginan untuk mendapatkan kembali panas tubuhnya melalui penggunaan lemak coklat untuk produksi panas.
Lemak coklat tidak diproduksi ulang oleh bayi dan akan habis dalam waktu singkat dengan adanya stress dingin.

      b.      Metabolisme Glukosa

Untuk memfungsikan otak memerlukan glukosa dalam jumlah tertentu. Pada BBL, glukosa darah akan turun dalam waktu cepat (1-2 jam). BBL yang tidak dapat mencerna makanan dalam jumlah yang cukup akan membuat glukosa dari glikogen dalam hal ini terjadi bila bayi mempunyai persediaan glikogen cukup yang disimpan dalam hati.
      c.       Perubahan Sistem Gastrointestinal

Reflek gumoh dan reflek batuk yang matang sudah terbentuk pada saat lahir.Sedangkan sebelum lahir bayi sudah mulai menghisap dan menelan. Kemampuan menelan dan mencerna makanan (selain susu) terbatas pada bayi.Hubungan antara esofagus bawah dan lambung masih belum sempurna yang berakibat gumoh. Kapasitas lambung juga terbatas, kurang dari 30 cc dan bertambah secara lambat sesuai pertumbuhan janin

      d.      Perubahan Sistem Kekebalan Tubuh

Sistem imunitas BBL belum matang sehingga rentan terhadap infeksi. Kekebalan alami yang dimiliki bayi diantaranya :
1) Perlindungan oleh kulit membran mukosa.
2) Fungsi jaringan saluran nafas.
3) Pembentukan koloni mikroba oleh kulit dan usus.
4) Perlindungan kimia oleh lingkungan asam lambung.
Kekebalan alami juga disediakan pada tingkat sel oleh sel darah yang membantu membunuh organisme asing.





Pengkajian Fisik Bayi Baru Lahir

Pengkajian Pertama Pada Bayi Baru Lahir
Pengkajian ini dilakukan di kamar bersalin setelah bayi lahir dan setelah dilakukan pembersihan jalan nafas/resusitasi, pembersihan badan bayi, dan perawatan tali pusat.Bayi ditempatkan di atas tempat tidur yang hangat. Maksud pemeriksaan ini adalah untuk mengenal/menemukan kelainan yang perlu mendapatkan tindakan segera dan kelainan yang berhubungan dengan kehamilan, persalinan, dan kelahiran, misalnya; bayi yang lahir dari ibu dengan diabetes melitus, eklamsia berat dan lain-lain, biasanya akan mengakibatkan kelainan bawaan pada bayi. Oleh karena itu, pemeriksaan pertama pada bayi baru lahir ini harus segera dilakukan. Hal ini ditujukan untuk menetapkan keadaan bayi dan untuk menetapkan apakah seorang bayi dapat dirawat gabung atau di tempat khusus. Dengan pemeriksaan pertama ini juga bisa menentukan pemeriksaan dan terapi selanjutnya.

Tujuan Pengkajian Fisik Pada Bayi Baru Lahir

Untuk mendeteksi kelainan-kelainan. Pemeriksaan awal pada bayi baru lahir harus dilakukan sesegera mungkin sesudah persalinan untuk mendeteksi kelainan-kelainan dan menegakkan diagnosa untuk persalinan yang beresiko tinggi. Pemeriksaan hatrus difokuskan pada anomali kegenital dan masalah-masalah patofisiologi yang dapat mengganggu adaptasi kardiopulmonal dan metabolik normal pada kehidupan extra uteri. Pemeriksaan dilakukan lebih rinci dan dilakukan dalam 24 jam setelah bayi lahir.Untuk mendeteksi segera kelainan dan dapat menjelaskan .Apabila ditemukan kelainan pada bayi maka petugas harus dapat menjelaskan kepada keluarga, karena apabila keluarga menemukannya kemudian hari, akan menimbulkan dampak yang tidak baik dan menganggap dokter atau petugas tidak bisa mendeteksi kelainan pada bayinya.

Langkah-Langkah Dalam Melakukan Pengkajian Fisik Pada Bayi Baru Lahir

      ·         Pertama, seorang petugas mengkaji keadaan umum bayi; melihat cacat bawaan yang jelas tampak seperti hidrosefal, mikrosefali, anensefali, keadaan gizi dan maturitas, aktivitas tangis, warna kulit, kulit kering/mengelupas, vernik caseosa, kelainan kulit karena fravina lahir, toksikum, tanda-tanda metonium, dan sikap bayi tidur.
      ·         Langkah kedua, pertugas melakukan pemerikasaan pada kulit. Ketidakstabilan vasomotor dan kelambatan sirkulasi perifer ditampakan oleh warna merah tua atau biru keunguan pada bayi yang menangis. Yang warnanya sangat gelap bila penutupan gloris mendahului tangisan yang kuat dan oleh sianosis yang tidak berbahaya.
      ·         Pada pemeriksaan kepala bisa dilihat; besar, bentuk, molding, sutura tertutup/melebar, kaput suksedanium, hematoma – sefaldan karnio tabes.
      ·         Pada pemeriksaan telinga dapat mengetahui kelainan daun/bentuk telinga.
      ·         Pada pemeriksaan mata yang bisa dinilai perdarahan sukonjugtiva, mata yang menonjol, katarak, dan lain-lain.
      ·         Mulut dapat menilai apakah bayi; labioskisis, labioynatopalatoskisis, tooth-buds, dan lain-lain.
      ·         Leher; hematoma, duktis tirolusus, higromakoli.
      ·         Dada; bentuk, pembesaran buah dada, pernafasan retraksi interkostal, sifoid, merintih, pernafasan cuping hidung, bunyi paru.
      ·         Jantung; pulsasi, frekuensi bunyi jantung, kelainan bunyi jantung.
      ·         Abdomen; membuncit, (pembesaran hati, limpa, tumor, asites), skafoid (kemungkinan bayi mengalami hernia diafragmatika atau atresia esofagis tanpa fistula), tali pusat berdarah, jumlah pembuluh darah tali pusat, warna dan besar tali pusat, hernia di pusat atau di selangkang.
      ·         Alat kelamin; tanda-tanda hematoma karena letak sungsang, testis belum turun, fisnosis, adanya perdarahan/lendir dari vagina, besar dan bentuk klitoris dan labia minora, atresia ani.
      ·         Tulang punggung; spina bifida, pilonidal sinus dan dumple.
      ·         Anggota gerak; fokomeria, sindaktili, polidaktili, fraktor, paralisis talipes dan lain-lain.
      ·         Keadaan neuramuskular; refleks moro, refleks genggam, refleks rootingdan sebagainya: tonus otot, tremor.
      ·         Pemeriksaan lain-lain; mekonium harus keluar dalam 24 jam sesudah lahir, bila tidak harus waspada terhadap atrersia ani/obstruksi usus. Urine harus ada juga pada 24 jam. Bila tidak ada harus diperhatikan kemungkinan obstruksi saluran kencing.

Kepala Janin Dan Ukuran-Ukurannya.

            Bagian yang paling keras dan besar dari janin adalah kepala janin. Posisi dan besar kepala dapat mempengaruhi jalan persalinan. Kepala juga sering mengalami cedera, sehingga dapat membahayakan hidup. Tengkorak bayi mungkin bertumpangan (molded) terutama bila bayi adalah anak pertama dan kepala telah berfiksasi beberapa waktu. Tulang parietal cenderung menumpangi tulang oksipital dan frontal. Garis sutura dan ukuran serta tekanan kontanela anterior dan posterior harus ditentukan secara digital.

Kepala janin terdiri dari:
a. Bagian muka
- Tulang hidung (os nasake)
- Tulang pipi (oszygomaticum) ada dua buah.
- Tulang rahang atas (os maxilare)
- Tulang rahang bawah (os mandibularis)
b. Bagian tengkorak
Bagian ini yang terpenting pada persalinan karena biasanya bagian tengkoraklah yang paling depan.
Yang membentuk bagian tengkorak adalah:
- Tulang dahi (os frontale) 2 buah.
- Tulang ubun-ubun (os parletal) 2 buah.
- Tulang pelipis (os temporale) 2 buah.
- Tulang belakang kepala (os occipidale) 1 buah.
Yang penting dalam persalinan yaitu 7 tulang tersebut di atas.Diantara tulang-tulang tersebut terdapat sela tengkorak yang disebut sutura, yang mana ini membantu dalam persalinan.Kalau kepala anak tertekan pada waktu kepala bergeser/bergerak di bawah kedua tulang ubun-ubun, ini salah satu tanda untuk mengenal tulang belakang kepala pada pemeriksan dalam. Sutura dan ubun-ubun penting diketahui untuk menetukan presentasi/bagian terendah dari kepala anak dalam jalan lahir.

Macam-macam sutura yang kita kenal:
1. Sutura Sagitalis (sela panah) antara kedua ossa parletalis.
2. Sutura Coronaria (sela mahkota) antara os frontale dan os parletal.
3. Sutura Lambdoldea antara os occipitale dan kedua ossa parletal.
4. Sutura Frontalis antara os frontale kiri kanan.
Ubun-ubun besar (fonticulus mayor) merupakan lubang dalam tulang tengkorak yang berbentuk segi empat dan hanya tertutup oleh selaput. Ubun-ubun besar terdapat pasa pertemuan antara 4 sutura :
1. Sutura Sagitalis
2. Sutura Coronaria
3. Sutura Lambdoldea
4. Sutura Frontale 
Bentuknya: sudut depan yang runcing menunjukan bagian muka anak. Sudut belakang adalah tumpul.
Ubun-ubun kecil (frontikulus minor)
Ubun-ubun kecil terdiri dari 3 sutura:
- Sutura Lambdoldea 2 buah.
- Sutura Sagitalis 1 buah.
Tulang ubun-ubun ini baru akan tertutup nanti pada anak usia 1,5 – 2 tahun.



Ukuran-ukuran kepala bayi
a.   Ukuran muka belakang
1.         Diameter sub occipitalus-bregmatica dari foramen magnum ke ubun-ubun besar 29,5 cm.
2.         Diameter sub occipito frontalis: (dari foramen magnum ke pangkal hidung)  11 cm.
3.         Diameter fronto occipitalis (dar pangkal hidung ke titik yang terjadi pada belakang kepala.12 cm.
4.         Diameter mento occipitalis (dari dagu ke titik yang terjauh pada belakang kepala). 13,5 bertugas.
5.         Diameter sub mento bragmatika (dari bawah dagu ke ubun-ubun besar) 9 cm.
b. Ukuran lingkaran
1.         Circumferentia sub occiput bregmatika. (lingkaran kecil kepala)  31 cm.
2.         Circumferentia fronto occipitalis (lingkaran sedang kepala)  34 cm.
3.         Circumferentia mento occipitalis (lingkaran besar kepala).  35 cm.


























KONSEP ASKEP BBL (Bayi Baru Lahir)

     PENGKAJIAN
      ·      KULIT: Vernik kaseosa/pasta spt keju , 2/3 hr hilang, milia/ bintik keputihan dihidung/ pipi 2 mg hilang. Lanugo/ rambut halus muncul mg 16 keham -32mg,  menghilang mg I kelahiran. Deskuamasi/kulit mengelupas terjadi 2-4mg I,umumnya ter jadi pd BBLR . Kaji eritema toksikam/ber cak merah bbrp mg hilang. Bercak mongo lian/bercak hitam pd bokong/betis hilang th I/II .Tanda lahir/nevi. Ikterik/kuning pd kulit dan skelera krn beredarnya bill bebas dlm drh berlebihan
      ·      Payudara
      ·      Genitalia, testis sdh turun,gagal/cryptorchi dism, hidrokel/cairan terkumpul dlm testis hilang bbrp bl, fimosis/ kulit prepusium lengket, minora/klitoris bengkak ruh hormon,lendir vagina,perdarahan withdra wal
      ·      Urinaria, berkemih dlm 24jam I
      ·      BB, PD HRII/III turun 10 % dan hr ke x normal kebb lahir (2500-4000)
      ·      Pencernaan, mikonium keluar 24 jam pertama
      ·      Antropometri, lingkar kep froto oksipital/ 34cm,mento oksipital/35 cm,sub oksi bregmatika/ 32 cm. LD 32—34 cm, lingkar lengan 10-11 cm, PB 48-50 cm
      ·      Refleks primitif, morro ( dirangsang lengan & tangan terbuka adduksi), menggenggam menghisap,berjalan dll
      ·      Masa gestasi
       ·      Cacat bawaan
       ·      Riwayat kehamilan dan persalinan, usia kehamilan, penyakit ibu, pengobatan, trauma kelahiran dan yg lain jika dianggap perlu
      ·      Waktu kelahiran, tipe kelahiran,nilai apgar, trauma/cidera /perdarahan mata dll
     D1AGNOSA KEPERAWATAN
       ·      Perubahan suhu tubuh/ hipotermi b/d adaptasi dg ling luar rahim
       ·      Risiko hipoglikemia
       ·      Potensial terjadi infeksi
       ·      Potensial terjadi aspirasi
       ·      Potensial terjadi masalah pada kulit/ mata
     INTERVENSI
       ·      Mencegah hipotermi
       ·      Bersih dan keringkan bayi dan bungkus
       ·      Nilai apgar score/ kaji tanda2 vital
       ·      Jaga jalan napas/isap lendir
       ·      Potong tali pusat dan ikat dan rawat
       ·      Timbang BB dan antropometri
       ·      Dokumentasi 
      IMPLEMENTASI
       ·      Mencegah hipotermi : keringkan, selimuti, mandikan setelah min 6 jam, ling hangat, cegah kehilangan suhu tubuh mis mll radi  asi/dinding/ruangan dingin atau mll evaporasi/kulit yg basah atau konduksi/ instrumen yg dingin
       ·      Memotong tali pusat: jepit tp dg 2 klem, klem I 3-5 cm dr perut janin, urut tp psg klem II 3-5 cm dr klem I
       ·      Menetesi mata: tetes mata dg salep mata antibiotik 3 x/hr selama 3 hr utk mencegah sebelumnya bersihkan mata dg kapas hangat jgn mengena kornea tetes pd conjungtiva
       ·      Memberi vit k 0,1 mg utk mencegah perdarahan krn trauma persalinan
       ·      Bonding attachement,fasilitasi ibu meman dang/mendekap/menyusui
       ·      Posisi miring dengan keperawatan sedikit rendah
       ·      Menilai APGAR(apprearance/ warna kulit, puls/nadi,grimace/refleks, aktivity/keaktifan, respirasi, tindak ini dilakukan sesudah menghisap lendir dan sebelum tp dipotong . Nilai normal masing2 score 2 jadi semua 10 , 8-10/normal,5-7 aspiksia ringan,3-4/ berat, 0-/berat sekali
       ·      Memberi identifikasi: gelang by dikaki by dan sidik jari
       ·      Memberi oksigen ,hati2 cegah terjadinya retrolental/ kebutaan
       ·      Memberi nutrisi setelah 12/16 jam
       ·      Mencatat jenis kelamin,obat2 yg diberikan tgl/ jam kelahiran dll
     EVALUASI
      ·      Jalan napas baik
      ·      Hipotermi tak terjadi
       ·      Bonding tercapai
       ·      Bayi seminimal mungkin cidera
       ·      Bayi terhindar dari komplikasi
       ·      Pd dasarnya bayi dapat melalui masa kritisnya
       ·      Dll sesuai rencana
 

DAFTAR PUSTAKA
Hurlock, Elizabeth B., PSIKOLOGI PERKEMBANGAN, Jakarta : Erlangga edisi kelima
Kamus besar bahasa Indonesia, 2002 : 1118



































Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

gabung yuk